Dua Kebajikan Yang Akan Menyelamatkan Hubungan Apa Pun – Lebih Baik Dengan Betsy – Betsy Guerra, PhD, LMHC, CHt

Seorang pria di bawah 40-an muncul ke kantor saya dengan kehadiran maskulin yang kuat dan sikap percaya diri yang kuat. Eric tampak cemas dan gelisah ketika dia mulai berbicara tentang istrinya, yang baru saja dia pisahkan, sesuai permintaannya. “Dia mengatakan bahwa saya tidak menghormati atau menghargai dia, dan bahwa saya secara emosional kasar padanya. Itu gila!” Dia mengeluarkan surat dari sakunya yang ditulis oleh istrinya dua tahun sebelumnya. Di dalamnya, dia mengungkapkan mengapa dia tidak bahagia dalam pernikahannya dan memohon perubahan. Saat klien baru saya membuka selembar kertas yang hancur, saya melihat sekilas kalimat yang dicoret dan komentar tulisan tangan di tepi samping. Dia segera mulai menunjukkan hal-hal yang salah tentang dia — bertekad untuk membuktikan betapa delusinya dia karena merasakan apa yang dia rasakan. Dia juga meyakinkan saya bahwa hal-hal yang tidak sepenuhnya hilang, dia sudah berubah, jadi itu tidak berlaku lagi.

Setelah Eric selesai dengan daftar panjang keluhan terhadap istrinya, dia berseru dengan lemah, “Aku mencintainya dan akan melakukannya apa pun untuk menyelamatkan pernikahan kita.”

Mengabaikan paradoks besar antara ‘Istri saya menyebalkan’ dan ‘Saya mencintai istri saya,’ saya bertanya-tanya dengan keras: Apa pun?

Dia menegaskan dan kemudian terus mengomel tentang betapa tidak masuk akalnya keputusannya untuk berpisah. ‘Aku akan melakukan apa saja’ untuk Eric berarti dia akan melakukan apa pun untuk membuat istrinya menyadari bahwa dia gila untuk membiarkan dia pergi dan salah dalam menilai dia sebagai suami dan ayah yang kurang sempurna. Apa pun berarti apa pun yang saya suruh dia lakukan untuk membuat DIA berubah dan berpikir seperti dia.

Setelah mendengarkan katarsisnya dengan sabar dan penuh kasih, saya menyampaikannya kepada Eric:

Anda memiliki kunci pernikahan Anda di tangan Anda dan Anda menolak untuk menggunakannya.

Istri Anda memiliki keberanian dan perhatian untuk menuliskan apa yang dia rasakan di selembar kertas, jadi Anda tidak perlu memainkan permainan membaca pikiran. Dia memberi Anda semua jawaban, bersama dengan kesempatan untuk mengubah apa yang tidak melayani hubungan Anda.

Sebaliknya, Anda telah menyia-nyiakannya dengan menghakiminya dan membela diri. Anda telah gagal untuk memvalidasi perasaannya dan menyadari bahwa, apakah Anda bersungguh-sungguh atau tidak, Anda menyakitinya. Kau menghancurkan hatinya, Eric. Anda mengkhianati kepercayaannya.

Anda terlalu bangga untuk melihat rasa sakit dan tangisan putus asa meminta bantuan karena Anda mementingkan diri sendiri dan khawatir menjadi benar. Kesombongan Anda membutakan Anda dan kurangnya kasih sayang Anda memungkinkan dia untuk mengeraskan hatinya.

Dia berhak merasa tidak aman dengan Anda dan itulah mengapa dia pergi. Anda tidak perlu melakukan “apa pun” untuk mendapatkannya kembali, Eric. Anda hanya perlu membahas apa yang tercantum dalam surat berusia 2 tahun itu.

Keadaan Eric yang gelisah berubah menjadi keheningan dan aura kepercayaan dirinya segera dikalahkan. Segala sesuatu yang dia yakini selama bertahun-tahun dipertanyakan oleh orang yang sama yang dia sewa untuk mendukungnya. Namun, pada saat itu, Eric mengalami ekspresi pertama dari kebajikan yang akan mengubah hubungannya: kerendahan hati.

Ketika kita memandang kehidupan dari tempat arogansi atau egoisme, kita tidak mampu melihat orang lain melalui lensa cinta dan belas kasihan.

Kami bertanya pada diri sendiri, apa untungnya bagi saya, dan hakim. Beraninya dia? Dia pikir dia siapa?

Namun, ketika Anda melepas penutup mata dari keterikatan diri, lensa kerendahan hati tetap ada. Saat informasi melewati filter itu, Anda mulai berpikir, “Saya bertanya-tanya mengapa dia merasa seperti itu … Dia pasti sangat terluka untuk mengatakan hal-hal ini …” Kasih sayang mengalir keluar dari Anda dan mencoba berempati dengan orang yang terluka. Anda mendengarkan tanpa pamrih dan memvalidasi perasaan orang tersebut, apakah Anda setuju atau tidak. Anda berusaha untuk memahami, bukan untuk dipahami. Anda melihat kehidupan dari sudut pandangnya—bukan milik Anda.

Eric tiba-tiba menyadari bahwa kata-kata tertulis istrinya bukanlah serangan, melainkan permohonan bantuan. Dia mengerti bahwa dia merasa terluka oleh beberapa perilakunya dan memohon padanya untuk mengubahnya demi kesejahteraan pernikahan mereka. Inilah saat Eric mulai mempraktikkan kebajikan kedua yang harus ada dalam semua hubungan yang memuaskan: Akuntabilitas.

Kita bertanggung jawab atas hidup kita sendiri, termasuk hubungan kita.

Ketika kita bertanya pada diri kita sendiri, “Bagaimana saya berkontribusi untuk berada di tempat saya berada dalam hubungan saya?” kita menjadi akuntabel. Kita menyadari bahwa terkadang perilaku orang lain yang tidak diinginkan merupakan respons langsung terhadap tindakan kita sendiri. Di lain waktu, tanggung jawab kita hanya terletak pada membiarkan perilaku itu terjadi. Kami memiliki lebih banyak kekuatan daripada yang ingin kami akui dalam hal cara orang memperlakukan kami.

Hak Eric telah menyampaikan pesan tidak menghargai istrinya. Kesadaran dirinya telah menyebabkan dia menganggap segala sesuatu bersifat pribadi dan menolak petisi istrinya alih-alih menganggapnya dengan kerendahan hati. Dia merasa tidak mampu dan diserang oleh keluhannya dan dia merasa tidak valid dan diabaikan oleh pembelaannya. Ini menciptakan siklus interaksi disfungsional yang terus-menerus di mana mereka memicu satu sama lain terus-menerus.

Baik Eric maupun istrinya benar tentang kesalahan yang dilakukan pihak lain. Di mana mereka gagal dalam mengenali bagaimana mereka berkontribusi pada kekurangan masing-masing.

Memahami bahwa akuntabilitas sama dengan kekuatan, Eric berhenti menyalahkan istrinya dan mulai memikul tanggung jawab atas bagaimana tindakannya memengaruhi istrinya.

Dia mulai bertindak dengan cara yang mengilhami cinta dan rasa hormat. Pada awalnya dia tidak menerimanya dengan baik. Dia tidak bisa memahami maksud di balik perubahan ini dan menafsirkannya sebagai manipulasi. Dia skeptis dan berhati-hati, tetapi Eric bertahan.

Dia mengesampingkan harga dirinya dan menyapanya dengan rendah hati. Dia memvalidasi perasaannya, memikul tanggung jawab atas perannya dalam interaksi mereka, dan memilih untuk menghormatinya—bahkan ketika dia tidak pantas mendapatkannya.

Eric punya rencana harian tentang bagaimana memenangkan hati istrinya kembali. Cara barunya akhirnya mendapatkan cinta dan kepercayaannya.

Eric sekarang memiliki hubungan yang indah dan memuaskan dengan istrinya, tetapi bahkan jika pernikahannya tidak berhasil, dia akan berhasil. Dengan mempraktikkan kerendahan hati dan akuntabilitas, dia menjadi versi yang lebih baik dari pria yang memasuki sesi pertama kami.

Kerendahan hati memurnikan hatimu dari musuh utama cinta: kesombongan.

Itu membuat Anda lebih berempati dan masuk akal. Kerendahan hati juga mengarah pada akuntabilitas. Ketika Anda memikul tanggung jawab atas pengalaman dan hubungan hidup Anda, Anda menjadi diberdayakan. Jika Anda memiliki sesuatu untuk dilakukan dengan situasi Anda, maka Anda memiliki kekuatan untuk mengubahnya. Akuntabilitas mengubah korban menjadi pemenang.

Ubah hubungan Anda, sambil menjadi versi diri Anda yang lebih baik. Bersikaplah rendah hati dan bertanggung jawab.

Author: Evelyn Marshall